Tips Sehat Selama Pandemi Covid19

Tips Sehat Selama Pandemi Covid19

Tips Sehat Selama Pandemi Covid19; Di tengah pandemi corona atau Covid-19, penting bagi kita untuk melakukan berbagai tindakan pencegahan, termasuk menjaga jarak sosial, tetap tinggal di rumah, dan tidak menyentuh wajah kita bila berada di luar rumah. Namun, pola hidup yang tidak sehat dapat berdampak negatif bagi tubuh kita. Menurut Moch. Aldis Rusliladi, SKM, CNWC, Nutrition Wellness Consultant Nutrifood, kesehatan harus sangat diperhatikan di momen pandemi seperti sekarang. “Penyebaran Covid-19 sangat cepat. Berawal pada 2 Maret lalu, di Indonesia. Dimulai dari dua kasus, sekarang jumlahnya sudah naik. Pemerintah memang sudah melakukan penanganan, namun sebagai individu kita juga bisa berbuat sesuatu.”

Demikian kata Aldis dalam program Kelas.mu Belajar, program kolaborasi Sekolah.mu dan Nutrifood. “Penting menjagai imunitas kita terutama di momen seperti ini. Pola makan dan olahraga, serta pola hidup kita yang lain juga berpengaruh”. “Efek jangka panjang saat melakukan self-quarantine, kita terpapar risiko tidak sehat untuk mengembangkan penyakit non-metabolik.” Risiko kesehatan saat isolasi diri di rumah, kata Aldis, meliputi pola makan melebihi batas kalori dan cenderung kurang gerak. “Berdasarkan data tahun 2018, pola makan berlebih orang di Indonesia mencapai 43 persen.” “Sekitar 40,7 persen orang Indonesia mengonsumsi makanan gorengan lebih dari satu kali sehari. Dan, 53,1 persen orang Indonesia mengonsumsi minuman tinggi gula setiap harinya,” ujar Aldis.

Tips Sehat Selama Pandemi Covid19

Aldis menyebutkan, berdasarkan data Health Jade Team tahun 2019 mengenai rasio lingkar pinggang, semakin besar lingkar pinggang seseorang, maka ia berisiko terkena penyakit kronis seperti Covid-19. “Untuk pria yang berisiko terkena penyakit kronis itu memiliki linggar pinggang lebih dari 90 cm, sementara pada wanita lebih dari 80 cm.” “Orang yang obesitas lebih rentan terkena virus corona, bahkan bisa lebih parah gejalanya. Kita bisa mengukur pakai jengkal tangan, jika lebih dari empat jengkal, tandanya lingkar pinggang kita terlalu besar.” Menurut Aldis, ada tiga kunci hidup sehat saat menjalani aktivitas di tengah pandemi Covid-19:

1. Eating resolution

“Yang dimaksud eating resolution adalah, kita harus mengonsumsi makanan yang bervariasi. Ada karbohidrat, protein, vitamin, mineral, tidak hanya karbohidrat saja,” tutur Aldis. “Jika sedang melakukan self-quarantine, makan sayur dengan porsi setengah dari satu piring.” “Sementara untuk buah, dianjurkan masing-masing minimal satu buah apel, satu buah pisang, tujuh buah stroberi, tiga buah kurma, atau delapan buah anggur.” Ditambahkan oleh Aldis, kita juga wajib membatasi konsumsi gula, garam, dan lemak selama masa pandemi. “Batasan gula yang aman per hari yaitu 50 gram atau setara empat sendok makan gula. Lalu, 5 gram garam atau setara satu sendok teh garam. Sedangkan minyak, konsumsi aman ada di angka 67 gram atau lima sendok makan minyak.”

Cara mengurangi konsumsi gula, kata Aldis, bisa dengan mengonsumsi teh atau jus tanpa gula, atau menggunakan gula rendah kalori. “Daripada konsumsi donat atau cake sebagai snack, buah jauh lebih sehat. Selalu siap pula air mineral saat bepergian.” Untuk membatasi garam, Aldis menganjurkan kita agar mengurangi saus, kecap, atau sambal saat makan. “Pilih kondimen yang cenderung lebih rendah garam.” “Saat memasak, perbanyak rempah-rempah untuk menambah cita rasa masakan tanpa perlu garam. Bawang putih dan jamur-jamuran juga dapat memberi rasa pada makanan,” kata dia. “Selain itu, kurangi konsumsi produk olahan dan perbanyak konsumsi makanan segar seperti buah dan sayur. Karena kandungan kalium di buah dan sayur tinggi, dapat menggantikan natrium.” Lalu, menurut Aldis, kita dapat mengganti cara memasak untuk membatasi lemak. “Kita bisa melakukan variasi masakan. Seperti pan fry, stir fry, roasting, boiling, steaming, dan lain-lain. Tidak harus selalu digoreng (deep fry).”

2. Exercise resolution

“Dalam exercise resolution, harap diingat aturan 8-10 rules. Yaitu minum air putih sebanyak delapan sampai sepuluh gelas sehari, lalu berjemur sekitar 15 menit di jam 8-10 pagi,” kata Aldis. Saat berolahraga, Aldis menyarankan agar kita tidak terlalu memforsir tubuh karena sistem kekebalan akan menurun. “Durasi olahraga yang ideal sekitar 30-45 menit untuk olahraga kardio.” Lalu, lanjut Aldis, ada baiknya olahraga dilakukan dengan intensitas sedang. “Karena jika intensitas olahraga tinggi, kita berisiko terkena paparan infeksi.” “Saat latihan beban, kita bisa menggunakan body weight, contohnya push up, sit up, squat.” Sementara, jenis olahraga lain yang dapat dilakukan selama 30 menit, kata Aldis, yaitu yoga, dance, body weight training, serta jogging.

3. Mind and soul resolution

“Di masa pandemi, jaga pikiran agar tetap tenang dan tidak mudah panik. Supaya kita tidak stres,” ujar Aldis. Aldis menyebut empat cara untuk menerapkan mind and soul resolution. Yaitu:

a. Rutin melakukan panggilan video dengan sahabat dan keluarga

b. meditasi selama lima menit 3. Tidur 7-8 jam sehari

c. Tidak gampang percaya dengan hoaks dan isu pandemik yang berlebihan.

Tips Sehat Selama Pandemi Covid19

Cara Makan Sehat di Tengah Pandemi Covid-19

Tetap di rumah selama pandemi Covid-19, membuat Anda harus beradaptasi dengan rutinitas baru yang berbeda dari hari-hari biasanya. Salah satunya adalah kebiasaan makan. Banyak dari Anda yang sulit untuk melakukan adaptasi tersebut, dan sering membuat kesalahan. Dari asupan makanan yang tidak sehat, hingga waktu makan yang tidak teratur. Secara tidak sadar, aktivitas seperti itu akan merusak sistem pencernaan dan kesehatan tubuh Anda. Selain itu, tinggal di rumah juga memicu rasa keinginan yang besar untuk mengonsumsi  makanan berkalori secara berlebihan, karena rasa bosan dan jenuh. Jadi bagaimana cara menjauhi godaan tersebut dan membuat asupan makanan Anda tetap sehat selama pandemi? Yuk simak beberapa tips yang sudah dirangkum oleh Tim Support Priority Indonesia (Perusahaan Sepatu Kulit Militer POLRI Safety Big Size) dari berbagai sumber di bawah ini:

1. Siapkan rutinitas mingguan termasuk waktu makan Siapkan rutinitas mingguan Anda dan catat waktu Anda bangun, waktu Anda pergi tidur, dan semua kegiatan rutin lainnya. Tetapkan jadwal kerja, waktu istirahat, dan waktu makan Anda. Ahli gizi juga menyarankan Anda membuat daftar makanan pra-perencanaan untuk beberapa hari ke depan.

2. Gunakan formula pada makanan Anda Para ahli makanan mengatakan bahwa yang terbaik adalah memastikan bahwa makanan dan camilan Anda memiliki keseimbangan protein, sayuran, buah-buahan, dan pati yang baik. Perlu diingat, apapun yang Anda makan, itu harus sehat sehingga akan membantu Anda mempertahankan pencernaan dan pola makan yang baik.

3. Tingkatkan asupan nutrisi  Anda selalu perlu mengingat satu hal bahwa cara terbaik untuk meningkatkan nutrisi Anda, adalah dengan menambahkan lebih banyak sayuran hijau dan salad ke daftar makanan Anda. Pakar gizi mengatakan selalu menyimpan sayuran segar atau beku di dalam kulkas dan dianjurkan untuk rutin mengonsumsinya setiap hari.

4. Makan hanya pada saat Anda lapar bukan bosan Jika Anda merasa selalu ingin ke dapur dan membuka kulkas, Anda harus memahami bahwa sebenarnya Anda tidak lapar. Terkadang Anda hanya ingin menghabiskan waktu dengan memakan sesuatu. Jadi, cobalah untuk menjadwalkan kegiatan yang tidak berhubungan dengan makanan seperti membaca, menulis atau apapun untuk menghindari rasa keinginan Anda untuk makan di saat belum waktunya.

5. Rutin minum teh hijau Teh hijau memiliki sifat anti-mikroba dan anti-inflamasi untuk menjaga sistem kekebalan tubuh Anda tetap sehat. Maka, ada baiknya memasukan teh hijau ke dalam daftar makanan Anda secara rutin.

(Source: kesehatan.kontan.co.id, ayosemarang.com)

Leave a Reply