Makanan Pencegah Infeksi Corona

Makanan Pencegah Infeksi Corona

Makanan Pencegah Infeksi Corona; menjaga sistem imun tetap terjaga baik memang menjadi kunci kita terhindar dari infeksi virus corona (Covid-19), selain menjalankan protokol kesehatan. Terlebih menurut Direktur Divisi Penyakit Menular di Universitas Alabama, AS, Jeanne Marrazzo, seperti dikutip dari WebMD, orang dengan sistem imun yang lemah sangat rentan terserang infeksi penyakit termasuk Covid-19. Salah satu cara paling efektif untuk menjaga sistem imun tetap baik diantaranya dengan selalu menjaga pola makan yang sehat. Bahkan penelitian terbaru dari School of Human Development and Health, University of Southampton mengungkap makanan yang paling ampuh dalam menangkal virus corona. Diketahui Penelitian tersebut dipublikasikan dalam BMJ Nutrition, Prevention, and Health.

Melansir dari The Hindu Business Line, sistem imun tubuh bisa berkurang seiring bertambahnya usia. Kondisi itu disebut dengan istilah immunosenescence. Ada banyak sel yang berkurang karena immunosenescence. Beberapa di antaranya adalah T limposit, B limposit, sel dendritik, monosit, dan sel pembunuh alami. Itulah mengapa orang tua lebih rentan mengalami Covid-19 yang parah. Selain usia, obesitas juga membuat respons imun menurun. Berikut yang telah dirangkum oleh Tim Support Priority Indonesia (Perusahaan Sepatu Kulit Militer POLRI Safety Tunggang) dibawah ini;

Sistem imun tubuh bisa selalu berjalan, tapi sel-selnya akan lebih aktif saat ada patogen yang menyerang. Saat hal itu terjadi, tubuh membutuhkan lebih banyak energi yang bisa berasal dari asam lemak, glukosa, atau asam amino. Philip C. Calder, seorang peneliti yang terlibat dalam studi, mengatakan bahwa beberapa nutrisi berperan penting terhadap respons sel imun. Antioksidan juga mampu menjaga tubuh dari oksidatif stres yang menyebabkan penyakit. Sistem imun tubuh juga bisa semakin kuat saat mengonsumsi sumber makanan yang mengandung vitamin A, vitamin B6, vitamin C, vitamin D, vitamin E, zat besi, zinc, dan lain sebagainya. Ketika sistem imun tubuh terjaga, risiko infeksi Virus Corona pun menurun.

Disebutkan The Hindu Business Line, masyarakat diimbau untuk mencukupi kebutuhan nutrisi tubuh. Usahakan untuk mengonsumsi sumber makanan bergizi seimbang yang berasal dari hewan dan tumbuhan. Dengan begitu, sistem imun meningkat dan kesehatan tubuh tetap terjaga dari serangan berbagai penyakit.

Lupakan Vaksin Covid-19 Sebagai Penyembuh Segalanya, Lebih Baik Simak 6 Tips dari Psikolog Klinis Tentang Hidup Tenang Tapi Waspada di New Normal

Setiap hari kita dihadapi tantangan dalam menghadapi berita-berita tentang Covid-19 sambil berusaha tetap waras, terutama di depan orang-orang yang kita cintai. Di Indonesia, hampir satu tahun kita menghadapi gejolak pandemi Covid-19 sejak pertama kali muncul, dan sudah mengucapkan selamat tinggal kepada lebih dari 13 ribu orang yang kehilangan nyawa karena Covid-19. Populasi yang tersisa harus terbiasa dengan cara hidup baru dan baru. serangkaian tindakan drastis namun perlu yang tidak biasa.

Proses ini ‘new normal’atau  ‘normal baru’, dan telah membawa beberapa aturan baru dan rutinitas yang berbeda. Tapi bagaimana kita bisa beradaptasi dengan proses baru ini dan menghadapi tekanan perubahan yang dibawa oleh pandemi? Menurut Gözde Ceylan, seorang psikolog klinis di Işık University di Turki, ada teknik sederhana yang dapat membantu kita beradaptasi lebih baik dengan proses baru ini dan menenangkan pikiran kita. Menekankan bahwa otak manusia menyukai rutinitas, keteraturan, dan aktivitas yang akrab, Ceylan menunjukkan bahwa mengatasi pandemi dapat membuat stres, yang telah menyebabkan kita terus hidup gelisah, dalam keadaan waspada, menunggu perubahan mendadak baru.

“Kita hidup di masa yang sangat berbeda dari standar hidup dan rutinitas yang biasa.  Perubahan dalam rutinitas yang menyertai pandemi dapat menyebabkan kita stres, karena rutinitas yang mapan membuat kita merasa aman. Yang perlu diingat saat ini adalah fakta bahwa stres yang diciptakan oleh perubahan adalah normal dan diharapkan dan kita (secara inheren) memiliki kekuatan untuk mengatasinya,” katanya. Otak kita ternyata cukup berhasil beradaptasi dengan perubahan. “Otak kita membangun ‘jalur saraf’ sepanjang hari dan tetap aktif dalam aspek ini. Setiap emosi, pikiran, dan perilaku kita terjadi melalui jalur saraf ini, ”kata Ceylan.

Ceylan yakin, membangun jaringan / jalur saraf baru untuk emosi, pikiran, dan perilaku baru, memungkinkan kita untuk beradaptasi dengan peristiwa yang ada atau tetap rentan terhadap peristiwa. Setelah ‘latihan’ yang cukup (melalui waktu dan pengulangan), otak akan terbiasa dengan jalur saraf baru ini, yang memungkinkan kita untuk beradaptasi dengan kondisi baru yang dibawa oleh pandemi dalam beberapa bulan terakhir ini. Oleh karena itu, dalam proses baru ini, otak menerima perubahan ini sebagai rutinitas baru atau kebiasaan baru dan mulai merasa aman dengan pembangunan jalur saraf baru dan praktik yang memadai. Stres itu sendiri merupakan beban besar baik bagi pikiran maupun tubuh, dan stres akibat perubahan adalah salah satu yang sangat sulit untuk diatasi bagi sebagian orang.

Tapi Ceylan mengatakan tidak perlu seseorang takut akan perubahan, ini adalah kesempatan untuk bertumbuh dan sesuatu yang perlu kita rangkul. “Dengan perubahan, reaksi kita dan kemampuan kita untuk hidup bersama dengan orang lain berkembang dan masyarakat mendapat manfaat dari seluruh transformasi ini. Perubahan memungkinkan kita untuk mengembangkan kekuatan baru dan meninjau prioritas kita dalam hidup kita,” katanya. Ceylan memberikan saran berikut untuk membantu kita menghadapi perubahan pada tingkat psikologis:

1. Berbaik hati kepada diri sendiri

Ingatlah bahwa menerima diri sendiri apa adanya adalah semua yang kita butuhkan untuk meningkatkan diri. Jangan lupa bahwa individu yang penyayang dan baik pada diri sendiri lebih berhasil dalam menjadi bahagia dan menikmati hidup. Mereka juga memiliki kesehatan fisik yang lebih baik, karena suasana hati dan keadaan pikiran kita dapat berdampak langsung pada kesejahteraan fisik kita.

2. Jelajahi perasaan dan pikiran

Apa yang saya rasakan? Apa yang saya pikirkan? Ajukan pertanyaan-pertanyaan ini kepada diri sendiri dan jawablah dengan jujur. Gali lebih dalam dan jangan takut. Ingatkan diri secara teratur bahwa kita tidak harus memiliki perasaan positif atau merasa bahagia dan damai setiap saat sepanjang hari, setiap hari dalam seminggu. Dari waktu ke waktu, kita bisa merasa sedih, cemas, marah,  tidak toleran dan takut. Ingatkan bahwa kita berhak mengalami setiap emosi.

3. Ingat bagaimana kita mengatasi kesulitan di masa lalu

Ingatlah saat-saat dalam hidup yang kita pikirkan tidak akan pernah bisa kita atasi dan semua kesulitan yang menjadi tidak berarti pada waktunya. Ada baiknya untuk mengingat apa yang menantang  di masa lalu dan bagaimana kita menghadapinya. Kita juga harus ingat bahwa hujan tidak akan turun selamanya dan masa-masa sulit ini juga akan berlalu.

4. Fokus pada apa yang telah kita capai

Ingatkan diri tentang semua kesuksesan masa lalu, besar atau kecil. Ingatlah bahwa resep roti pisang yang kita coba untuk pertama kali, meskipun terdengar sulit, sebenarnya tidak dan menghasilkan makanan yang enak. Ingatlah semua hal yang kita pikir tidak akan berjalan dengan baik, tetapi pada akhirnya, kita berhasil melewati semuanya. Ini akan membantu meningkatkan kepercayaan diri dan langkah-langkah yang kita ambil akan membantu kita fokus pada tujuan.

5. Jangan menempatkan jarak (emosional) antara kita dan orang-orang yang kita cintai

Semakin jauh jarak emosional yang kita buat antara diri kita dan orang yang kita cintai, kita akan merasa semakin terisolasi dan kesepian. Membicarakannya dengan keluarga dan teman-teman dan memeriksanya secara virtual akan membantu kita mengatasi dampak buruk dari masa-masa yang tidak pasti ini. Tetap jaga jarak sosial, tetapi pastikan untuk tidak menjauhkan diri secara emosional.

6. Beri waktu untuk perubahan

Mengharapkan diri untuk segera berubah dan beradaptasi dengan sesuatu yang baru tidaklah adil bagi diri sendiri. Bersikap keras pada diri sendiri hanya akan membuat kita merasa lebih terisolasi dan stres. Kita perlu menyadari bahwa perlahan-lahan kita akan terbiasa dengan semuanya dan menjadi dewasa dengan latihan dan waktu yang cukup.

(Source: health.grid.id)

Leave a Reply